Ini Kisah Pembunuh Berantai dan Ahli Manipulasi Paling Mengerikan di Jepang

Ini Kisah Pembunuh Berantai dan Ahli Manipulasi Paling Mengerikan di Jepang

Futoshi Matsunaga merupakan salah satu pembunuh berantai yang cukup menghebohkan Jepang. Dia juga dikenal karena piawai dalam memanipulasi korbannya.
Dikutip dari Murderpedia, Futoshi diketahui menyiksa dan membunuh setidaknya tujuh orang, termasuk dua orang anak, antara tahun 1996 dan 1998. Dia membunuh korbannya dengan pasangannya Junko Ogata.

Kejahatannya begitu mengerikan sehingga sebagian besar media massa Jepang tidak mau melaporkan detailnya. The Japan Times melaporkan bahwa jaksa mengatakan kasus ini tidak ada bandingannya dalam sejarah kriminal di Jepang.

Masa Muda

Matsunaga lahir di Kokura Kita-ku, Kitakyƫsh, Prefektur Fukuoka. Dia adalah seorang remaja nakal dan dipindahkan karena tinggal dengan seorang gadis sekolah menengah pertama. Dia kemudian menikahi seorang wanita pada usia 19 dan memiliki seorang anak.

Saat masih menikah, pada tahun 1982 ia berjanji juga akan menikahi Junko Ogata. Ibunya, Shizumi, ingin pasangan itu berpisah. Matsunaga juga memperlakukan Junko dengan kasar.

Junko sempat berusaha bunuh diri pada tahun 1985 karena hubungan beracun itu. Namun, Matsunaga bisa memanipulasi Junko. Dia mulai tinggal bersama Junko pada tahun 1985. Mereka kemudian membuka usaha penjualan futon pada tahun 1983.

Sekitar waktu itu, Matsunaga mulai menyetrum anak buahnya. Dia mendapatkan 180 juta yen lewat penipuan atau pemerasan. Pada tahun 1992, dia dan Junko kabur karena menjadi DPO polisi.

Dua korban pertama

Korban pertama Matsunaga adalah seorang wanita yang sudah menikah dengan tiga anak. Pada April 1993, dia meyakinkannya untuk meninggalkan suaminya dan melarikan diri bersamanya. Dia memberi tahu wanita itu bahwa Junko adalah saudara perempuannya. Salah satu anaknya meninggal secara misterius pada September 1993. Dua anaknya yang lain pergi untuk tinggal bersama ayahnya.

Selama hubungan mereka, Matsunaga menipu wanita itu sebesar 11,8 juta yen. Wanita itu meninggal secara misterius pada Maret 1994. Awalnya, polisi tidak dapat membuktikan bahwa Matsunaga telah membunuh wanita itu dan anaknya.

Baca Juga : Mengenal Carl Panzram, Terlibat dalam 22 Pembunuhan dan 1.000 Tindak Sodomi

Pengurungan dan Pembunuhan

Matsunaga tinggal di sebuah kondominium di Kitakyushu. Pada tahun 1994, ia menargetkan Kumio Toraya dan putrinya – yang selamat dan melarikan diri pada tahun 2002. Kumio dan putrinya dikurung di kamarnya. Dia menyiksa Kumio dengan listrik. Dia memaksa putri Kumio untuk menyiksa ayahnya juga. Kumio meninggal karena pelecehan pada usia 34 pada tanggal 26 Februari 1996.

Matsunaga meyakinkan gadis itu bahwa dia telah membunuh ayahnya. Dia menyuruh Junko dan gadis itu untuk menyingkirkan jenazahnya. Jenazah Kunio dibuang di Semenanjung Kunisaki sebentar lagi. Pada tahun yang sama, dia telah menemukan target berikutnya; seorang wanita yang merupakan kenalan Kumio. Dia tertipu untuk percaya bahwa dia akan menikahinya. Dia bersikeras bahwa dia adalah lulusan dari universitas Kyoto.

Dia menipunya sebesar 5,6 juta yen. Dia dan putrinya mengunjungi kamarnya dan ditahan. Dia melompat dari lantai dua ke tanah, dan melarikan diri darinya pada Maret 1997. Dia dirawat di rumah sakit jiwa dan putrinya dibebaskan. Pada April 1997, Junko pergi bekerja dan tidak kembali. Matsunaga kemudian memberi tahu keluarganya bahwa Junko adalah seorang pembunuh, dan dia mengancam mereka.

Keluarga Junko memberikan 63 juta yen kepada Matsunaga, lalu mereka ditawan. Matsunaga juga merayu adik Junko, Rieko, yang telah menikah. Dia terus melecehkan para wanita secara seksual. Pada 21 Desember 1997, ia memerintahkan Junko untuk menyiksa ayah Junko, Takashige, hingga tewas dengan disetrum listrik pada usia 61 tahun.

Selanjutnya, Matsunaga memerintahkan Junko dan Aya–kekasihnya yang lain–untuk membunuh putra Rieko, Yuki. Semua jenazah korban dibagi-bagi dan direbus dalam panci. Ketika mereka membagi tubuh korban, penduduk di kondominium mendengar suara-suara dan mencium bau busuk.

Kejahatan Matsunaga berlanjut bahkan setelah itu. Pada bulan Juli 2000, seorang ibu kabur dari rumahnya terpikat oleh janji pernikahan Matsunaga. Matsunaga menipunya sebesar 20 juta yen.

Penangkapan dan persidangan

Putri Kumio, yang ditawan, melarikan diri dari Futoshi pada 30 Januari 2002, tetapi Futoshi menemukan gadis itu pada 15 Februari 2002. Gadis itu disiksa dengan sengatan listrik.

Pada tanggal 6 Maret 2002, gadis itu melarikan diri dari Futoshi lagi, mengatakan kejahatan dan menelepon polisi. Saat itu, dia berusia 17 tahun. Polisi menangkap Futoshi dan Junko pada hari berikutnya ketika mereka mencoba untuk mendapatkan kembali gadis itu. Polisi melindungi empat anak; kembar dan dua anak pasangan itu.

Mereka ditangkap karena membunuh Aya pada 18 September 2002.

Mereka ditangkap karena membunuh Takashige pada 12 Oktober 2002.

Mereka ditangkap karena membunuh Shizumi pada 6 Desember 2002.

Mereka ditangkap karena membunuh Yuki pada 11 Januari 2003.

Mereka ditangkap karena membunuh Yuki pada 11 Januari 2003.

Mereka ditangkap karena membunuh Kumio pada 3 Februari 2003.

Mereka ditangkap karena membunuh Eriko pada 25 Februari 2003.

Mereka ditangkap karena membunuh Kazuya pada 30 Mei 2003.

Junko dengan tenang mengakui pembunuhan, tetapi Matsunaga bersikeras bahwa dirinya tidak bersalah. Tidak ada bukti fisik, jadi polisi terutama menggunakan kesaksian gadis itu dan kesaksian Junko.

Pada tanggal 28 September 2005, pengadilan distrik di Fukuoka memvonis Matsunaga dan Junko dengan hukuman mati dengan cara digantung.

Pada tanggal 26 September 2007, pengadilan tinggi menghukum mati Matsunaga lagi, tetapi hukuman Junko diubah dari eksekusi menjadi penjara seumur hidup karena Matsunaga telah memaksanya untuk membunuh para korban.

Insiden itu terlalu mengerikan untuk dijelaskan, sehingga media massa tidak dapat melaporkan detail insiden tersebut. Namun beberapa penulis, termasuk Ryuzo Saki, menulis rincian insiden tersebut.

Back To Top
error: Content is protected !!